Pengertian dan Jenis - jenis Tranduser - Edukasi Elektronika | Electronics Engineering Solution and Education

Friday, 16 December 2022

Pengertian dan Jenis - jenis Tranduser

Setiap perangkat elektronik tentu bisa berfungsi dengan baik karena adanya beragam komponen penyusun di dalamnya. Salah satu komponen penyusun yang sangat penting yaitu tranduser. Tranduser merupakan alat yang digunakan untuk mengubah suatu bentuk energi ke bentuk energi lainnya. Bentuk dari energi tersebut seperti energi mekanikal, energi listrik, energi kimia, energi cahaya, energi elektromagnetik, energi akustik dan energi panas. Biasanya, semua alat yang bisa mengubah atau mengonversi suatu energi lainnya bisa disebut sebagai tranduser. 

 

Baca juga : Pengertian dan Penjelasan tentang RTC (Real Time Clock)

 

Berdasarkan fungsinya, tranduser dibagi menjadi 2 jenis yaitu tranduser input dan tranduser output. Berikut ini blok diagram sederhana dari tranduser input ke tranduser output.

 

 

1. Tranduser Input

Tranduser input merupakan tranduser yang bisa mengubah energi fisik menjadi sinyal listrik atau pun resistansi yang akan dikonversikan ke tegangan atau sinyal listrik. Energi fisik tersebut bisa berbentuk tekanan, suhu, cahaya maupun gelombang suara. Misalnya microphone, microphone bisa mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik yang bisa dihantarkan melalui kabel listrik. Tranduser input ini sering disebut dengan sensor. Ada beberapa komponen elektronika atau pun perangkat elektronika yang digolongkan sebagai tranduser input, antara lain :

 

a. Thermistor (NTC/PTC), berfungsi untuk mengubah suhu menjadi resistansi 

 

b. LDR (Light Dependent Ressitor), berfungsi untuk mengubah cahaya menjadi resistansi 

 

c. Variable Resistor, berfungsi untuk mengubah posisi menjadi resistansi

 

d. Microphone, berfungsi untuk mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik

 

Baca juga : Pengertian dan Penjelasan tentang Sensor

 

2. Tranduser Output

 

Tranduser output merupakan tranduser yang bisa mengubah sinyal listrik menjadi bentuk energi fisik. Misalnya loudspeaker, loudspeaker mengubah sinyal listrik menjadi suara yang bisa didengar oleh manusia. Tranduser output ini sering disebut dengan aktuator. Ada beberapa komponen elektronika atau pun perangkat elektronika yang digolongkan sebagai tranduser output, antara lain :

 

a. Lampu, berfungsi untuk mengubah listrik menjadi energi cahaya

 

b. LED (Light Emitting Diode), berfungsi untuk mengubah listrik menjadi energi cahaya

 

c. Motor, berfungsi untuk mengubah listrik menjadi gerakan (motion)

 

d. Heater, berfungsi untuk mengubah listrik menjadi panas

 

e. Loudspeaker, berfungsi untuk mengubah sinyal listrik menjadi suara

 

Baca juga : Pengertian dan Penjelasan tentang Aktuator

 

Aplikasi Tranduser

 

Sebelumnya kita membahas tentang tranduser berdasarkan fungsinya, sekarang ada tranduser berdasarkan aplikasinya yang dibagi menjadi beberapa jenis, diantaranya :

 

1. Tranduser Electromagnetic, seperti antenna, tape head/disk head dan magnetic cartridge.

 

2. Tranduser Electrochemical, seperti hydrogen sensor, dan Ph probes.

 

3. Tranduser Electromechanical, seperti rotary motor, potensiometer, air flow sensor, dan load cell.

 

4. Tranduser Electroacoustic, seperti loadspeaker, earphone, microphone dan ultrasonic transceiver.

 

5. Tranduser Electro-optical, seperti dioda laser, lampu pijar, lampu LED dan tabung CRT.

 

6. Tranduser Thermoelectric, seperti thermocouple, NTC dan PTC. 

 

No comments:

Post a Comment